Syaikh Hasan Celebi; Sang Guru Generasi Baru

115
syaikh hasan celebi

Syaikh Hasan Celebi merupakan guru besar kaligrafi yang tumbuh di desa. Bahkan tidak pernah terlintas dalam benak seorang pun di antara murid yang ada di kuttab (tempat mengaji) yang ada di desar Anji, bagian timur Turki, bahwa salah satu kawan mereka, Hasan Celebi, kelak akan mendapatkan kehormatan dengan menulis kaligrafi untuk menghiasi Masjid Nabawi, juga Masjid Quba’ yang ada di Madinah Munawarah.

Al-Ustadz Hasan Celebi lahir di desa Anji, wilayah ErzurumTurki pada tahun 1938, di saat perang dunia kedua sedang meletus. Ketika beliau menginjak usia sekolah, belum ada sekolah dasar yang berdiri di daerahnya. Hanya seorang guru dari desa tersebut, yang rajin membawakan majalah dan koran ke desanya, lalu menempelkannya pada sebuah etalase untuk dibaca oleh penduduk setempat. Dari koran itulah, Hasan Celebi kecil belajar membaca.

Pada tahun 1946, di daerah di mana Hasan Celebi berada, didirikan madrasah untuk belajar mengaji (kuttab), yang kemudian berhasil mengantarkan enam anak desanya menyelesaikan hafalan al-Qur’annya. Sebuah walimah untuk menghargai keenam anak tersebut, menginspirasi Hasan Celebi untuk ikut menghafal al-Qur’an kepada salah seorang pamannya, dan ia pun berhasil menyelesaikan hafalkan al-Qur’an ketika umurnya masih belia.

Pada tahun 1955 Hasan Celebi pindah ke Istanbul untuk mendalami Ilmu al-Qur’an dan bertempat tinggal di madrasah Auj Basya, dia menempati sebuah kamar yang telah disiapkan oleh seorang tetangga desanya yang lebih dahulu hijrah ke Istanbul.

Di Istanbul, Hasan Celebi juga belajar Bahasa Arab dan ilmu-ilmu agama yang lain. Setelah enam bulan kemudian, dia dipindah tugaskan ke Madrasah Jinli di bilangan Uskudar, Istanbul. Lantas diangkat menjadi muadzin di masjid Muhramah Sultan pada tanggal 14 mei 1956.

Pada kurun 1957-1958, Hasan Celebi kemudian mengikuti wajib militer dan setelah selesai, diangkat menjadi Imam pada Masjid Muhammad Nashuha. Pada tanggal 27 mei 1960 dipindah tugaskan ke daerah timur laut Turki di luar Istanbul sebagai mu’adzin, di tempat inilah beliau bertemu dengan Mufti Hafidz Bakar yang pada tahun 1963, membawa Hasan Celebi kembali ke Istanbul dan mengangkatnya kembali menjadi Imam masjid di Masjid Assyaikh, lalu kemudian pindah ke masjid Selami Ali.

Pada tahun 1974 Syaikh Hasan pernah ditawari untuk bekerja pada bidang yang berhubungan dengan khot, tetapi beliau menolaknya karena belum siap, mengingat masih sibuk mengerjakan tugas resminya sebagai seorang imam masjid. Beliau pensiun pada taun 1978 lalu mendedikasikan hidupnya pada bidang seni kaligrafi dan mengajarkannya di Istanbul.

Persentuhan Syaikh Hasan Celebi dengan Kaligrafi.

Pada dasarnya, kertas dan tulisan sudah sejak lama menjadi perhatian Hasan Celebih, bahkan sejak beliau kecil. Kebiasaannya adalah meniru kaligrafi yang ada di masjid desanya dengan sebaik-baiknya. Selain itu, beliau juga menulis khot pada masjid di daerah Yusuf Ali, di mana beliau pernah bertugas di sana sebagai seorang imam.

Pada tahun ketika pulang kembali ke Istanbul, Syaikh Hasan bertemu dengan seorang ahli batu terkenal bernama Yusuf Afandi. Pertemuan ini rupanya menjadi titik awal perubahan pada kehidupan Syaikh Hasan Celebi. Di mana Yusuf Afandi lah yang membawa Hasan Celebi ke tempat Hamid Aytac (1891-1982) untuk mengenalkannya. Saat itulah Hasan Celebi menyampaikan keinginannya untuk menadalami khot dari Hamid Aytac. Namun sayang, karena kesibukan yang sangat padat, Hamid Aytac belum bisa menerimanya dan menyarankan supaya pergi ke Ustadz Mustafa Halim Ozyazici (1896-1963).

Maka mulai saat itu, Hasan Celebi belajar khot pada Ustadz Musthafa Halim yang tinggal di tepian kota Istanbul. Dan mulai saat itu pula, Hasan Celebi memasuki dunia kaligrafi, di mana di kemudian hari, ia mendedikasikan hidupnya untuk seni luhur ini. Konon, pada hari pertama belajar, Ustadz Musthafa Halim menunjuk kepada salah satu tulisan Hasan Celebih sambil berkata kepada salah seorang kawannya, “lihatlah fa’ mursalah ini, alangkah indahnya….ini adalah awal yang menggembirakan dan menjanjikan”. Sebuah pujian sang guru yang berkesan dan memberikan motivasi besar pada muridnya.

Pada saaat itu, ongkos transportasi dari Istanbul ke rumah Ustadz Musthafa Halim tidaklah murah. Karena itulah, Syaikh Hasan Celebi tidak bisa sering berkunjung ke rumah ustadznya tersebut. Hingga pada suatu hari, Ustadz Musthafa Halim meninggal karena kecelakaan lalu tintas, tepat empat bulan setelah Syaikh Hasan Celebi mengenal dan belajar pelajaran pertama darinya.

Saat itulah, Syaikh Hasan sempat tergoncang hatinya. Di mana beliau ditinggal sang guru di saat hubungan baik antara keduanya baru terjalin selama empat bulan. Pada saat yang sama, Syaikh Hasan juga tidak berani untuk kembali ke Hamid Aytac untuk berguru kepadanya, setelah Ustadz Hamid belum berkenan menerimanya pada kali pertama dia mengunjunginya.

Pada waktu itulah, Syaikh Hasan bertemu dengan Sayid ‘Auni Bilman, seseorang yang mempunyai pengaruh pada kantor Urusan Keagamaan di Istanbul. Setelah bercerita banyak tentang permasalahan yang ada, Sayid ‘Auni pun memberikan motivasi kepada Syaikh Hasan supaya kembali menemui Hamid Aytac, sambil meminta supaya menyampaikan salam darinya untuk Ustadz Hamid.

Dengan bantuan Sayid ‘Auni tadi, akhirnya Ustadz Hamid  pun bersedia menerima Syaikh Hasan sebagai muridnya. Dan inilah awal dari hubungan baik guru-murid antara Syaikh Hasan dengan Ustadz Hamid Aytac yang bermula pada 14 Oktober 1964 dan berlangsung selama kurun waktu 16 tahun.

Belajar dengan Ustadz Hamid Aytac bukanlah sesuatu yang mudah. Karena beliau cenderung pendiam dan tidak banyak bicara. Karena itulah, tidak mudah bagi muridnya untuk mengetahui kesalahan yang ada pada pelajarannya, dan menyebabkan Syaikh Hasan harus menyelesaikan selama dua tahun tulisan “rabbi yassir wala tu’assir rabbi tammim bilkhair”. Sebuah do’a yang harus ditulis sebelum masuk kepada pelajaran mufradat dan murakkabat huruf.

Setelah menyelesaikan menulis do’a itulah, Syaikh Hasan kemudian memulai pelajaran keduanya. Dalam menyelesaikan belajar, Syaikh Hasan baru pindah ke pelajaran baru jika kesalahan pada pelajaran yang sedang ditashih kurang dari empat. Demikianlah hingga beberapa tahun kemudian terlihat perkembangan yang menjanjikan pada pelajaran Syaikh Hasan. Bukan hanya pada tulisannya, tetapi juga pengetahuan dan wawasan beliau tentang khot pun bertambah. Sehingga setiap orang yang mengetahui tulisan beliau, dan orang tersebut tahu tentang kaidah khot yang benar, selalu bertanya, apakah ustadz kamu belum memberimu ijazah sampai sekarang? Di antara para khattath yang menanyakan hal tersebut adalah Syaikh Najmuddin Oqyay (1883-1976) dan Ustadz Kamal Batanay (1893-1981). Meskipun begitu, Syaikh Hasan belum berani menanyakan perihal ijazah tersebut sebagai bentuk dari menjaga adab terhadap guru.

Baca Juga:   Taqhir Kertas Untuk Kaligrafi; Ustadz Ya’qub Ibrahim 4

Pada tahun 1970, Syaikh Hasan menulis Hilyah Syarifah dengan meniru aslinya yang ada pada salah satu masjid di Istanbul, kemudian ditunjukkan kepada Ustadz Hamid. Ustadz Hamid lantas memberikan tashih pada beberapa bagian, dan Syaikh Hasan pun mengulang tulisan tersebut sebagaimana isyarat yang ada pada tashih. Demikianlah hingga akhirnya Syaikh Hasan memperoleh ijazah dengan menulis helyah tersebut, setelah berusaha mengulang-ulang dengan memperbaiki dan terus mentashihkan tulisan helyah ‘calon ijazah’ tersebut kepada ustadznya selama kurun waktu enam tahun.

Di sela-sela belajar naskhi dan tsuluts kepada Ustadz Hamid, Syaikh Hasan juga belajar Nas’taliq dan Riq’ah pada Ustadz Kamal Batanay (beliau adalah murid khulushi afandi di khot nasta’liq dan juga murid Muhammad izzat di khot riq’ah, dan terkenal sebagai ustadz nasta’liq dan riq’ah). Ustadz Kamal juga dikenal tawadhu’ dan lembut perangainya serta tidak pernah menolak murid yang datang. Karena itulah, ketika Syaikh Hasan mengutarakan keinginannya untuk belajar nasta’liq, Ustadz Kamal menerimanya hingga mendapatkan ijazah darinya, dengan meniru qith’ah yang ditulis oleh kaligrafer besar yang juga mempunyai gelar Syaikhul Islam pada masanya, Waliyuddin Afandi.

Tulisan-tulisan al-Ustadz Hasan Celebi telah banyak menghiasai sejumlah dinding masjid maupun mihrabnya. Di antaranya adalah tulisannya pada:

  1. Masjid Jilih Khan, Istanbul.
  2. Masjid Yildiz Beyazid, Istanbul.
  3. Masjid At-thib al-Islami, Kuwait.
  4. Perluasan Masjidil Haram, Madinah Munawarah dengan pajang 100 meter, surat al-jum’ah dan surat al-mulk.
  5. Masjid Quba’, panjang 140 meter, Madinah Munawarah.
  6. Masjid al-Jum’ah, Mandinah Munawarah.
  7. Masjid Abu Bakr ash-shiddiq ra. Madinah Munawarah.
  8. Masjid Umar bin khattab ra. Madinah Munawarah.
  9. Masjid Ali bin Abi Thalib ra. Madinah Munawarah.
  10. Masjid Al-Bukhariah, Madinah Munawarah.
  11. Masjid al-Haritsi, Jeddah.
  12. Masjid Shalih Kamil, Madinah Munawarah.
  13. Masjid Jamid’ di Almati, Kazakstan.
  14. Masjid Yunus Amrah, Belgia.
  15. Masjid Nadzir Agha, Mustar, Bosnia.
  16. Masjid al-Fatih, Jerman
  17. Masjid Fakultas Ilahiyat, Marmara.
  18. Masjid Fakultas Ilahiyat, Erzurum.
  19. Majid al-Umraniyah, Istanbul.
  20. Masjid Selami Ali, Istanbul.
  21. Masjid Caglayan, Istanbul
  22. Masjid Cingiz Tuebl, Istanbul.
  23. Majid Fenerbahce, Istanbul.
  24. Masjid MaliTabah Istanbul.
  25. Masjid Muhammad Zahid Kutlu, Istanbul.
  26. Masjid Buyuk Jamjah, Istanbul
  27. Masjid Yunus Emrah, Istanbul
  28. Masjid Ederna Cesme, Istanbul.
  29. Masjid Majlis as-Sya’b, Ankara.
  30. Masjid Arrasyadiah, Eski Sehir, Turki
  31. Al-Jami’ Al-Markazi, Wanna, Turki
  32. Tiga masjid di Qey Sarayi, Turki.

Syaikh Hasan mulai mengajar khot setelah mendapatkan ijazah pada tahun 1975 dari Gurunya, Ustadz Hamid Aytac al-Amidi. Beliau pertama kali mengajar di masjid Selami Ali -di mana beliau menjadi imam di masjid tersebut- seminggu sekali, setiap hari sabtu saja. Di antara murid pertamanya adalah Mukhlish Ulsu, Bara’at Kulin dan Dawud Bektasy.

Sebagaimana Syaikh Hasan mengajar muridnya secara langsung, beliau juga mengajar beberapa muridnya dengan cara mengirim pelajaran lewat surat-menyurat. Di antara muridnya bahkan ada yang berasal dari luar Turki bahkan negara-negara jauh seperti Muhammad Zakariya dari Amerika, dan Fuad Honda dari Jepang, dan Kazim Hajji dari Bosnia, Belaid Hamidi dari Maroko, dan beberapa berasal dari negara Islam lainnya.

Karya-karya beliau selain bisa dilihat di masjid-masjid, juga pernah dipamerkan di beberapa tempat, di dalam Turki maupun di luar Turki. Di antara even dan pameran-pameran yang pernah beliau ikuti dan berkontribusi di dalamnya adalah:

  1. Pameran Tunggal Pertama di IRCICA, Istanbul.
  2. Pameran di Malaysia tahun 1984.
  3. Pameran di Jordania atas panggilan dari keluarga kerajaan, 1985.
  4. Pameran Tunggal di Kuala Lumpur, Malaysia 1992.
  5. Pameran-Pameran untuk kepentingan Sosial.
  6. Festival Kaligrafi, IRCICA, Istanbul 1994.
  7. Disamping pameran-pameran lain yang tidak bisa disebutkan satu persatu.
  8. Anggota Dewan Hakim pada Musabaqah Khot IRCICA di Istanbul.
  9. Menulis beberapa karya untuk koleksi pribadi seperti:
    1. Koleksi Sayid Abdur Rasyid Hasan-Malaysia.
    2. Koleksi Syaikh Duktur Sultan bin Muhammad Qasimi, Syarjah, Dubai.
  10. Di samping juga beliau telah menulis lebih dari 180 Helyah Syarifah.

(Diterjemahkan oleh Muhammad Nur, dari pengantar katalog Pameran Kaligrafi Ustadz Hasan Celebi 2009, Kementerian Wakaf Islam Kuwait bekerjasama dengan Markaz Kuwait lil Funun Islamiyah) [muh nur/hamidionline]

LEAVE A REPLY